7 Manfaat Dzikir

Full moon.

Omje ngerasa, inti dari kehidupan yang baik & benar itu ada di kesadaran, sadar ttg eksistensi diri kita di dunia ini. Selama kita belom nyampe kesitu, kita idup ga jelas arahnya, kaya naek angkot tapi kita ga tau mau kemana. Geje..alias ga jelas.

Kesadaran ttg eksistensi diri yg Omje maksud adalah sadar ttg siapa kita, kalo di Holywood mah ada pelemnya, Who Am I? Jujur harus kita akui, kita ini bukan siapa-siapa, we are nothing sob, wong idup aja kita ga mesen ko, ujug2 ada aja lahir ke dunia, iya kan? Kita ini semua di dunia mulai dari nol, dari ga ada menjadi ada, dari ga punya apa-apa menjadi punya apa-apa, dari ga tau apa-apa menjadi tau apa-apa, from nothing to something. Trus siapa yang menjadikan itu semua? Nothing but Alloh SWT.

Kalo pikiran kita normal, fakta diatas tadi pasti akan jadi pertanyaan besar yang terus muter di kepala kita, mo ngapain kita di dunia ini? Coba bayangin, kita naek angkot terus di jalan ketiduran, terus tiba-tiba kita kebangun n baru nyadar kalo kita tuh nyasar, nah kira2 apa kalimat yang pertama kali keluar dari mulut kita sob?

Omje duga, pas bangun paling langsung nyolot sama supir atow kernetnya, “Loh, gw ada dimana nih?! Gw mo dibawa kemana, pir?!”

Kalo Omje supirnya, enaknya sih balik nyolot, “Lu dari tadi ngapain, cuy!?” sambil lemparin dongkrak ke jidatnya.

Begitulah hadirin kurang lebih gambaran idup di dunia kaya di dalem angkot tadi.

So, kalo kita ga tau mo ngapain kita di dunia ini, ya tanya dong sama yang bawa kita ke dunia ini. Turn to Alloh SWT. Tanya Dia, cari tau jawabannya disitu. Dan bisa Omje pastikan, darimanapun jalannya dan bagaimanapun caranya untuk mendapatkan jawabannya, ane yakin ujung2nya semua jawabannya hanya satu: IBADAH.

Yup, ibadah sodarah-sodarah, itu tujuan kita satu2nya sekarang ini di dunia. Terserah, di dunia kita mo jadi apa yang penting untuk satu tujuan, ibadah, yaitu tunduk patuh menghamba kepada Alloh SWT, karena semuanya akan berakhir dan kembali kepadaNya.

Nah, cuman masalahnya punya kesadaran seperti itu ga gampang hadirin. Maksud Omje, setiap saat selalu dalam keadaan sadar terhadap eksistensi diri yang tadi udah Omje jelasin panjang lebar ampe berbusa dan ujan aer ludah kemana-mana. Jujur Omje rasain sendiri, menjaga diri untuk tetap sadar tentang siapa kita, mau apa kita di dunia, dan kemana kita setelah mati, itu beratnya minta amplop. Banyak godaannya sob.

Padahal seperti Omje bilang diawal tadi, inti dari kehidupan kita supaya baek & bener tuh ada di kesadaran. Kalo pake istilahnya Syaik an Nabhani rahimahullah, pendirinya Hizbut Tahrir mah, harus ada “ruh – idrak sillah billah” (kesadaran akan hubungan dirinya dengan Alloh) dalam setiap aktivitas. Kalo pake istilahnya provider telpon seluler mah, “Sinyal kuat Indosat“, “Sinyalnya ada dimana-mana”, alias dimanapun kita berada teteup selalu konek dengan Alloh.

So, gimana caranya supaya teteup konek dengan Alloh? Nah, Omje nemuin salah satu artikel, disitu Omje dapet jawabannya, yaitu DZIKIR.

Betul sob, jawabannya adalah dzikir, alias MENGINGAT ALLOH. Ga cuman dzikir dalam artian wiridan ajah, tapi lebih dari itu, dzikir dalam arti yang seluas-luasnya, mencakup segala bentuk aktifitas mengingat Alloh.

Yo, wis..lebih lanjutnya mah baca aja artikel ini.

Bukmak dulu sob..

7 Faedah Dzikir — Muslim.Or.Id.

Balas

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s